IPA Pastikan Belum Ada KKKS Ajukan Kebangkrutan

Jakarta,Ruangenergi.com-Indonesia Petroleum Association (IPA) memastikan hingga kini pihaknya belum menerima laporan adanya kontraktor kontrak kerjasama (KKKS) migas yang menjadi anggota assosiasi itu, menyatakan bangkrut ataupun mengajukan diri hengkang dari Indonesia akibat bangkrut.

Semua anggota IPA masih tetap bekerja dan beroperasi di Indonesia di tengah masih adanya Covid-19.

“Saya enggak dapat laporan soal itu (kebangkrutan). Kasih info ya jika ada,” kata Direktur eksekutif IPA Marjolijn Wajong bercerita ke ruangenergi.com,Selasa (04/08/2020).

Dikutip dari situs oilandgas360.com,perusahaan-perusahaan Eksplorasi dan Produksi Migas berebut ajukan kebangkrutan kepada otoritas setempat.

“Bab 11 pengajuan untuk perusahaan-perusahaan E&P (eksplorasi dan produksi) AS melonjak ke posisi tertinggi empat tahun pada kuartal kedua 2020, baik dalam hal jumlah keseluruhan kasus dan dalam kasus yang diajukan oleh perusahaan dengan setidaknya $ 1 miliar (Dh3. 67bn) dalam total hutang, ”kata konsultan dalam sebuah laporan.

BACA JUGA  Pertamina Janji Bor 44 Sumur Baru Blok Rokan di 2021

Pengajuan kebangkrutan oleh produsen energi AS di empat tahun tinggi-minyak dan gas360 “Baik di 2Q20 (kuartal kedua 2020) dan 2Q16 (kuartal kedua 2016) jumlah kasus meningkat karena harga WTI turun di bawah $ 40 (per barel), menyebabkan operator dengan harga impas yang lebih tinggi untuk berjuang untuk membayar hutang mereka.

” Harga minyak telah melihat perubahan besar tahun ini, terutama karena pandemi coronavirus yang mengurangi permintaan minyak mentah sementara pasokan tetap stabil. Brent, patokan minyak mentah internasional, turun dari tertinggi hampir $ 69 per barel pada Januari menjadi $ 19,33 pada pertengahan Maret karena permintaan melonjak karena pembatasan pergerakan diberlakukan untuk menghentikan penyebaran Covid-19.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *