SUTT 150 kV Rengat – Tembilahan Beroperasi, PLN Hemat Rp 121,73 Miliar per Tahun

Pekanbaru, ruangenergi.com– Pandemi Covid-19, tidak menyurutkan semangat PLN dalam pembangunan infrastruktur kelistrikan di Tanah Air. Ini dibuktikan dengan diselesaikannya pembangunan Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT) bertegangan 150 kilo volt (kV) Rengat – Tembilahan di Provinsi Riau.

General Manager PLN Unit Induk Pembangunan (UIP) Sumatera Bagian Tengah (Sumbagteng), Alland Asqolani menuturkan, kehadiran jaringan transmisi ini akan memperkuat pasokan listrik Sumatera serta menekan penggunaan bahan bakar minyak (BBM).

“Dengan adanya transmisi ini dapat menurunkan biaya pokok produksi dari rata rata Rp 2.691 per kilo watt hour (kWh), menjadi pemanfaatan transfer price menggunakan evakuasi dari GI Tembilahan dengan penghematan Rp 121,73 miliar per tahun” ungkap Alland (19/6/21)

Dia menjelaskan, jaringan transmisi dengan investasi senilai Rp 812 miliar ini membentang sepanjang 223,46 kilometer sirkuit (kms), dengan 379 tower yang berada di 31 desa dan 8 kecamatan. SUTT 150 KV ini akan menyambungkan sistem kelistrikan Interkoneksi Sumatera hingga Kabupaten Indragiri Hulu dan Indragiri Hilir.

BACA JUGA  Bersinergi dengan KPK dan ATR/BPN, PLN Targetkan 1.588 Persil Aset Tanah di Jambi Bersertifikat

Pembangunan Tower 150 kV ini termasuk dalam Proyek Strategis Nasional yang akan meningkatkan keandalan listrik sehingga meningkatkan iklim investasi di Provinsi Riau.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *