Kuartal I-2020, Pertamina EP Cetak Laba Rp 2,6 Triliun

Jakarta, Ruangenergi.com – Kuartal I-2020, PT Pertamina EP meraih laba 169 juta dolar AS atau sekitar Rp 2,6 triliun (kurs Rp15.500 per dolar AS), naik dibandingkan perolehan laba periode sama 2019 sebesar 167 juta dolar AS.
Menurut Direktur Utama PT Pertamina EP Nanang Abdul Manaf, capaian laba tersebut ditopang oleh pendapatan yang mencapai 640 juta dolar AS, turun tipis dari periode Kuartal I-2019 yang tercatat 693 juta dolar AS. 
Ia mengatkan, pendapatan Pertamina EP terkoreksi akibat turunnya rata-rata harga minyak dan gas pada Kuartal I-2020. “Rata-rata harga minyak pada kuartal I tahun ini sebesar 50,66 dolar AS per barel dan gas sebesar 6,01 dolar per MMBTU,” ujar Nanang dalam keterangan resminya di Jakarta, Rabu (29/4).
Sekedar diketahui, harga minyak selama periode Januari-Maret 2020 tercatat anjlok dibanding rata-rata harga minyak periode yang sama 2019 yang masih di atas 60-an dolar AS per barel.
Dijelaskan, dari sisi operasional, kinerja produksi minyak dan gas Pertamina EP (PEP) sepanjang Januari-Maret 2020 sebesar 247 ribu barel setara minyak per hari (BOEPD). Produksi minyak tercatat 81.351 BOPD dan produksi gas sebesar 957 MMSCFD.
“Kontributor utama produksi minyak PEP berasal dari PEP Asset 5 yang mencapai 18.700 BOPD atau 23 persen dari total produksi. Sedangkan PEP Asset 2 dengan produksi sebesar 17.300 BOPD atau 21 persen dari total produksi minyak PEP,” paparnya.
“Untuk gas, PEP Asset 2 tercatat sebagai kontributor terbesar dengan produksi 371,6 MMSCFD atau 39 persen dari total produksi. Sedangkan PEP Asset 3 dengan produksi sebesar 268,7 MMSCFD atau 28 persen dari total produksi gas PEP.,” tambah dia.
Lebih jauh ia mengatakan, seiring penurunan harga minyak yang signifikan, PEP telah membuat prioritas program kerja agar lebih efisien dan optimal. Untuk itu, PEP memanfaatkan aset yang ada dan berupaya melakukan substitusi.
“Kami juga melakukan pembicaraan ulang untuk kontrak jangka panjang dan kontrak yang belum dimulai agar memperoleh nilai penghematan,” kata Nanang.
Selain itu, PEP melakukan survei pasar dan memaksimalkan informasi harga terkini sebagai referensi tambahan saat negosiasi agar mendapatkan harga terbaik
Program kerja yang tidak berhubungan langsung dengan kegiatan operasi dan produksi migas juga akan ditunda. Selain itu, PEP juga mengupayakan secara maksimal penggunaan mata uang rupiah dalam bertransaksi. “Kami juga menyiapkan rencana-rencana skenario mengenai business continuity dalam mencapai target rencana kerja 2020,” kata Nanang.(Red)

BACA JUGA  Pangkas Pengeboran Jadi Opsi KKKS Lakukan Efisiensi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *